Saturday, 8 October 2016

Ini Kelemahan atau Kelebihan ?

Assalamualaikum gaes!

Gue mau cerita sedikit kalau mungkin ada sebagian blogger yang udah mulai jarang update blognya. Alasannya mah simpel yaitu ‘ada kesibukan lain’. Dan untuk kalian blogger yang berstatus sebagai mahasiswa atau pelajaran, alasan kalian karena sibuk kuliah atau sekolah, sungguh itu alasan yang sangat masuk akal gaes.

Sejak tahun ajaran baru dimulai, gue mulai disibukkan dengan namanya dunia perkuliahan. Dengan tugas entah itu kelompok atau individu entah itu datang dari mana. Lumayan ngambil banyak waktu. Sampai-sampai gak sempat lagi buat stalk akun mantan.

Dengan materi baru yang sama sekali belum gue ketahui tentang jurusan yang gue ambil. Gue coba perlahan-lahan beradaptasi sama pelajaran.  Nah masalahnya disini, Untuk beradaptasi dengan pelajaran baru, Diri gue pribadi agak susah dan lama untuk bisa paham pembelajaran.

 
www.adifebrian.com



Gue ada masalah tentang menerima pelajaran, bukan guru/dosennya yang kurang bagus. Tapi, masalahnya ada di diri gue pribadi yang agak lama proses pelajaran biar paham. Dan kejadian itu keulang lagi ketika kuliah sekarang. Gue anaknya pendiam banget di kelas dan perhatikan setiap pelajaran dari dosen. Bukannya paham sama materinya. Tapi, takut aja kalau tau-tau disuruh maju dan menjelaskan materinya. Gue mendingan berenang 7 samudra buat dapetin kamu deh. (gak-gak itu becanda doang, wong belajar berenang aja udah ngambang)

Kesel juga sama diri sendiri kenapa bisa lama banget buat paham sama pelajaran, beda sama teman-teman gue yang lain, yang kalau di beri pertanyaan udah siap sama jawabannya. Lah yang ada ini, sama pertanyaannya aja bingung -____-

Tentunya sebagai manusia yang belum normal, gue merasa iri sama teman yang lain.
Kadang-kadang gue cuman bisa pasrah, karena gak ada materi yang masuk (hahaha maafkeun saya untuk para pengajar). Tapi gimana lagi, gue udah usaha buat pahamin materi. Tetap aja belum bisa. Akhirnya gue tau kalau kayaknya ini kelemahan gue deh . . .


Persepsi gue bilang kalau gue emang agak lemot atau bego. Tapi apa gue harus kayak gitu terus?? Pasrah sama keadaan kayak gini ?? Yang pasti tidak dong. Gue coba ubah sudut pandang tentang kelemahan satu ini. Cari solusi supaya gue bisa paham materi pelajaran, bodoamat deh cepat ataupun lama proses biar paham. Yang penting usaha. Lagian kuliah mahal cuy *HAHA

Solusi yang gue lakukan adalah catat semua materi ketika dosen/guru memberikan materi pelajaran. Gue coba fokus ketika pelajaran dimulai. Pokoknya teman negur gak gue sapa, Dosen aja negur gak gue hiraukan. Kecuali kamuuu . . .

Gue coba tanya semua apa yang otak bingungkan. Dan syukur banget, guru/dosen yang pernah ngajar gue. Orang-orangnya sabar semua ngejelasin apa yang gue bingungin. Bodoamat deh di ketawakan sama teman lain, gara-gara belum paham. Yang penting diri sendiri sudah mau berusaha
Selain mencatat materi dan bertanya, Usaha gue untuk pahamin materi adalah mengulang pelajaran ketika ada waktu luang ketika nunggu kelas berikut. Atau paling enggak gue coba pahami waktu sudah di rumah.

Apa gue merasa dirugikan dengan hal ini ? Tentunya tidak. Dari kelemahan ini gue banyak belajar. Dari cara menghargai waktu, Jujur sama diri sendiri, Belajar tentang hal baru dan masih banyak lagi. Untuk hasilnya pun worth it. Materi yang dijelaskan bakalan gak mudah lupa, dan dapat tips sendiri untuk menyelesaikan pertanyaan.

Sekarang gue berpikir lebih dalam “Ini kelemahan atau Kelebihan sih?”


Yoo buat kalian, ada yang sama kayak gue tadi gak?  Susah pahamin materi pelajaran ? Coba deh dari sekarang ubah sudut pandang elo. Karena setiap orang dilahirkan dengan kelemahan dan kelebihan yang berbeda-beda. Don’t give up! Ciao!






30 comments:

  1. Permasalahan wajar sih sebujurnya ini gasan maba. Cuman wajar jua km mealami kaya ini karna memang km memilih jurusan yg mungkin kd km tau tentang dasar dan kd km suka lebih dulu. Beda hal nya kalau km emang punya dasar kuat dan suka lawan jurusan yg km pilih.

    kdd dii ai, yang penting kenal km bisa lulus tepat waktu. *kd menying yg anu* *bujuran nah* *ampun bet*

    "alasan kalian karena sibuk kuliah atau sekolah, sungguh itu alasan yang sangat masuk akal gaes." mencium bau pembelaan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bujur banarr. Ternyata masuk jurusan yang kita blm tau lalu itu susah haha. Makanya beradaptasinya cukup lawas. Doakan lah lulus tepat waktu dan jadi guru haha

      Delete
  2. Jangan menyerah lah, setiap manusia kan memang punya kelemahan masing-masing. Ada yang cepet nangkap pelajaran, ada yang seperti kamu. Tapi dengan begitu kan kamu bisa jadi lebih giat lagi buat catat pelajaran. Daripada yang cepat nangkap tapi nggak dicatat, kayaknya mereka nantinya bakalan lupa sama materinya, sedangkan kamu masih punya catatannya.

    Semangat ya!

    ReplyDelete
  3. aku malah, sudah kada tapi paham, pengulir pulang bhahaha

    ReplyDelete
  4. Itu kelebihan anda
    Anda mau berusaha merubah cara belajar anda
    .
    Bagi orang yg lemah tentu dy tidak akan peduli walau sudah engga paham

    ReplyDelete
  5. Kelemahan bisa jadi kelebihan.

    Waktu semester 1, gue juga iri sama teman yang langsung masuk aja gitu kalo dosen ngejelasin materi. Setelah semester 5, barulah gue tau kalo dia itu dari SMK Perbankan, jadi nyambung sama materi tentang keuangan. Lah, gue dari STM, yang gak ada pelajaran hitung-hitung, adanya pelajaran rangkaian dan buat aplikasi -_-.

    Dulu gue pikir Manajemen yang gue pilih itu Manajemen Informatika, ternyata Manajemen di Fakultas Ekonomi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha ko bisa salah pilih jurusan kayak gitu yu? ngakak gue jadinya hehe
      dan baru semester 5 lagi kalau temen km emang cocok sama jurusan kuliah hehe

      Delete
  6. Wah, tos dulu. Aku sering banget tuh kayak gitu, suka lupa. Bukan pelajaran sih, tapi sebagai bloger kan kadang suka diundang ikutan workshop atau seminar gitu. Biasanya usai acara semua yang diomongin sama narasumber hilang gitu aja, dan gak ada yang nyantol di otak. Haduh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kalau gitu di catet aja nanti

      Delete
  7. Yap, setiap manusia itu punya kelebihan dan kekurangan masing-masing, dan cinta bisa melengkapi setiap kekurangan dan berbagi kelebihan......eheheehe

    Ya, lo harus tetep berusaha, lo harus punua prinsip "gk peduli kata orang, yang penting saya bisa"

    Sekian dari gue

    ReplyDelete
  8. SEMANGAT BRO!! SEMANGAT!!

    Kalo di sekolah gue, ada nilai keaktifan buat siswa. Jadi, mau gak mau siswa gak boleh pendiem. Yaa, walaupun masih ada yang pendiem. Jujur, gue dulu pas SD sangat pendiem. Gak pernah berani tanya-tanya. Tapi, pas kelas 3 SMP gue sadar, gue gak boleh gini terus. Kalo gue pendiem, gue gak bakal ngerasain gimana jadi anak yang aktif. Makanya gue sekarang jadi berani ngomong ke semua orang. :)

    Ayo, lah, berubah. Semua pasti bisa! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. beuh semangat juga broo jadi siswanya ;)

      Delete
  9. Yang penting proses dan responmu dongs :)... sgt pantas diapresiasi klo mnurut dipi
    Lha iq itu pemberian Tuhan, ga bisa milih, kayak tampang aja, ga bs milih cantik n gantengnya kyk apa. Jadi yg kita bs lakukan ya usahanya... Kayak yg Adi sdh lakukan di atas. Nyatetnya rajin, diulang belajarnya, dll. Dipi yakin klo bgini terus Adi insyaAllah bakal jadi orang yg sukses sebagai manusia. Semangattt terusss yaaa... :)

    ReplyDelete
  10. Waktu gua mulai S2 di China kemaren, gua juga cuma bisa bengong waktu dosennya ngomong. Memang gua udah belajar Mandarin selama 2 tahun di sana, tapi tetep, kata2nya sulit banget, banyak istilah yg gua ga tau. Akhirnya gua nemu cara untuk mengatasi masalah itu. BUKAN dengan baca ulang setelah pelajaran, tapi MEMBACA TERLEBIH DAHULU sebelum pelajaran. Jadi misalnya hari ini belajar bab 3, gua bakal baca dulu sebelumnya, jadi pas dosen nerangin...eh...mendadak gua ngerti apa yg beliau bicarakan. Semoga sharing gua ini bisa membantu lu hehehe.

    ReplyDelete
  11. Setiap manusia mempunyai kelemahan dan kelebihan sob jadi gak perlu khawatir kita-kita juga punya kelemahan masing-masing kok :-)

    ReplyDelete
  12. Ehm.. bang ternyata disetiap kelemahan ada kelebihan ya kan, gara-gara masalah ini, lo jadi rajin belajar, itu sisi positifnya sih.

    Kalo gue, pas belajar itu tergantung guenya sendiri, kalo merhatiin pelajarannya fokus, entah kenapa gue langsung cepet paham. Sebaliknya kalo gue lagi males merhatiin gitu, malah gak ngerti ya.

    ReplyDelete
  13. Mungkin, yang gue lihat dari cerita ini, sebenarnya lo punya kemampuan. Tapi, karena satu faktor, lo justru ngerasa paling nggak bisa. Padahal gak gitu, feb.

    Gue ceritain, deh. Gimana dulu parahnya gue. Biar kalo termotivasi, ya alhamdulillah.

    Pertama kuliah, gue gak pernah punya temen deket sampe 2 semester. Karena apa? Gue orangnya tertutup untuk mengenal orang baru. Di kelas gue suka nanya gak jelas. BUkan karena gak ngerti, tapi biar deket aja sama dosen.

    Setiap belajar dan ujian, gue selalu gak bisa jawab. Alasannya itu. Karena daya ingat gue buruk. Tapi, setelah 2 semester berlalu, gue menyadari. Ada cara yang salah dan terus gue lakukan dalam proses mengingat. Ini semacam belum menemukan mana metode yg paling pas buat diri gue.

    Akhirnya, setelah tau. Gue gak pernah lagi ngerasa malu sama yg lain. Gue selalu ada temen yg mau kenal. Gue membuka diri dan sejak itu gue tau. Yg salah bukan diri gue. Tapi, cara gue menemukan metode gue sendiri.

    Awal kuliah emang beda banget sama zaman SMA di. Jadi, apapun itu. Jurusan apapun yg lo pilih. Suka atau nggak. Di perkuliahanlah lo akan menemukan proses pendewasaan terbaik.

    Gue yakin, lo masih punya sisi lain yg belum lo temukan. Gue yakin lo bisa. Terus cari tau di mana nyamannya cara belajar lo. Buat belajar menjadi hal yg menyenangkan. Bukan menakutkan.

    You can do'it brother..

    ReplyDelete
  14. Agree with perception bang Aditya Reggas, mungkin lo memilih jurusan yang dasarnya belum lo pahamin. Tapi lambat laun lo bakalan ngerti sejalan dengan usaha yang dilakukan. Untuk menambah pemahaman, apa yang lo lakuin seperti mencatat apa yang dikatakan dosen itu memang benar, dan baca-baca materi sambil nunggu jam kuliah berikutnya. Ingat, semua orang di dunia ini ada potensi, Bro! Mangat

    ReplyDelete
  15. Wah iya nih. Kalo gue malah kebalikannya, kalo lagi diterangin harus fokus. Jadi nggak nyatet sama sekali. Beres pelajaran, baru pinjem catetan temen. :))

    ReplyDelete
  16. jiahaha....

    sayangnya gue kagak kuliah jadi kagak tau dan kagak pernah ngerasain menjadi anak kuliah...
    entah harus bahagia karena gak ribet nyelesaikan tugas / skripsi dari dosen killer
    atau sedih karna gak bisa kuliah buat nerusin pendidikan

    ah males mikirin...

    gak masalah pahamnya telat yang terpenting mah giat kuliahnya, dari pada pahamnya cepet tapi kuliahnya males malesan

    iya gak !

    ReplyDelete
  17. Lemah bukan berarti gak kuat loh!

    Gak papa kalok gak bisa langsung paham pelajaran. Yg penting diulang terus. Bakalan nyangkut kok. Syemangad! :D

    ReplyDelete
  18. Kelebihan jangan membuat kita tinggi hati, sebaliknya kelemahan membuat kita jadi banyak belajar untuk memperbaiki diri.... Tetap semangat bro...

    ReplyDelete
  19. Untuk menentukan kelemahan atau kelebihan tergantung sudut pandang kita dan bagaimana menyikapinya... Dari tips yang dibangun sendiri tampaknya sudah mulai terarah untuk mengubah kelemahan menjadi kelebihan, Lanjutkan. Percaya diri adalah kuncinya

    ReplyDelete
  20. Entah itu kelemahan atau kelebihan yg pasti itu yg ada dlm diri kita yg patut di syukuri (sok bijak~):D
    Emang kemapuan otak manusia dlm mengolah informasi beda-beda. Ada yg cepat tepat, cepat tapi kurang tepat, tepat tapi lemot.
    Usahanya udh bagus kok, pelan-pelan aja yang penting hasilnya bagus.
    Intinya, gapapa otak lemot yg penting hasilnya tepat. :))

    ReplyDelete
  21. Hmm, di awal semester aku juga gitu sih, otak susah menerima apa yang diajarkan dosen, mungkin karena emang butuh waktu untuk bisa menyesuaikan sama keadaan, bukan hanya itu aja, aku juga sering banget lupa sama materi yang baru diajarkan. Tapi untuk mengatasi permasalahan itu, aku sering re-read materinya (entah di google atau minta langsung ke dosen) dan nanya-nanya ke orang yang udah paham. :"

    Jangan nyerah. Tetep semangat belajarnya, pasti bisa!

    ReplyDelete

Eitsss jangan buru-buru amat. Tinggalin jejak dulu disini! Buat penyemangat yang nulis~

Absurd di Twitter

About Blog

www.adifebrian.com adalah personal blog dari Adi Febrian seorang pelajar dengan hal-hal random yang di tulis di blog nya yang dia sebut sebagai digital diary's Selengkapnya

Fanspage