Wednesday, 15 June 2016

Rasa Ramadhan kali ini

Hallo bloggy! Gimana puasanya? Lancar kan?


Sudah seminggu lebih, Ramadhan berlalu dan syukur puasa gue lancar. Setiap kali Ramadhan datang,  gue selalu punya rasa yang sama setiap tahunnya. Rasa senang dan bersyukur tentunya menyambut bulan yang berkah ini. Tapi, kalau liat lebih jauh kedalam. Perbedaan Ramadhan ketika kecil dan seiring bertambahnya usia itu ada yang gak enak dan baru gue rasakan setelah lulus sekolah. Terkadang menjadi tua itu hal menyebalkan.





Setelah gue tau apa penyebab perbedaan Ramadhan setelah lulus sekolah. Ternyata hal tersebut adalah hal paling gue gak suka ketika di bangku sekolah (hahaha)  iya aneh banget. Bingung juga sama diri sendiri.

Nah gue mau cerita sedikit apa saja penyebab Ramadhan jadi ada kurang setelah lulus sekolah.
Hal pertama yang gue mau ceritakan adalah tentang merasa kehilangan gue setelah lulus sekolah yaitu gak adanya lagi Buku Ramadhan (tuh buku gak ada aja, merasa kehilangan banget. Apalagi gak ada kamu). Menurut gue, pertama kali diberi buku Ramadhan yang ada dipikiran...INI BEBAN...INI BEBAN.

Gimana gak ya? Di buku Ramadhan kita mesti menulis nama imam setiap kita tarawih dan minta tanda tangan si imam kalau habis sholat. Karna dulu susah atau malas buat minta tanda tangan imam, jadi alhasil gue sendiri yang tanda tangan sendiri. Jangan ditiru

Sempat ditanya juga sama guru Agama kenapa tanda tangan si imam selalu sama, padahal nama imamnya beda-beda. Gue langsung jawab spontan “Mungkin ikatan batin mereka kuat bu”

Selain mengisi nama imam dan tanda tangan nya. Di buku Ramadhan juga ada kolom buat mengisi materi ceramah setiap harinya. Nah disini gue agak bingung, karna di mesjid di tempat gue hanya melakukan ceramah 1x dalam seminggu, Jadi gue kudu ke musholla yang letaknya cukup jauh dari rumah untuk mendengarkan ceramah atau yang paling gampang gue cuman dengerin KULTUM (kuliah tujuh menit) menjelang adzan magrib tiba. Itu ceramah juga kan??

Menurut gue, dengan adanya buku Ramadhan ini sangat membantu kita . Dari buku Ramadhan kita yang bisa dibilang masih kecil harus bertanggung jawab dengan apa yang kita lakukan dan tentu nya untuk selalu beribadah. Dan ketika lulus sekolah alhasil gak ada lagi namanya buku Ramadhan. gue merasa ada yang kurang. Kangen lari-lari ke musholla yang jauh buat sempetin dengerin ceramah padahal sedang puasa.

Hal kedua yang gue kangenin setelah lulus sekolah adalah kegiatan Pesantren Kilat. Sama kayak buku Ramadhan, kegiatan Pesantren Kilat ini menurut gue  . . . INI BEBAN KEDUA . . . INI BEBAN KEDUA

Ketika kecil dulu buat ikut kegiatan Pesantren Kilat membutuhkan tenaga berlebih bagi gue. Karna biasanya habis sholat subuh, gue langsung cemplung tidur. Tapi, kalau ada Pesantren Kilat, hal itu gak bisa gue lakukan. Ketika SD dulu, kalau Pesantren Kilat  gue bisa wudhu setiap 30 menit sekali. Harapannya buat bikin adem badan aja hahaha.

Tapi, Kalau gue perhatikan lebih jauh. Kegiatan Pesantren Kilat ini sangat bermanfaat. Selain menghindarkan kita ber-malas-malas’an ketika berpuasa. Di Pesantren Kilat juga mengajarkan hal-hal yang membuat akhlak dan sikap kita menjadi lebih baik. Tentunya juga amal ibadah bertambah ;)


Mungkin itu aja perbedaan setelah lulus sekolah. Dan kedua hal tersebut, yang dulunya gue anggap beban banget, Malah sekarang kedua hal itu paling gue kangenin. Jadi buat kamu yang masih sekolah, yang masih diberi tugas ngisi Buku Ramadhan atau lagi mengikuti Kegiatan Pesantren. Nikmatin aja deh keduanya. Karna mungkin kedua hal tersebut bakal kalian rindukan. Jadi buat pengalaman terbaik dengan kedua hal tersebut.

Sebelum mengakhiri postingan ini. Gue mengajak kalian menyumabng kebaikan, Melalui Donasi  untuk Rumah Singgah Anak Kanker dalam acara PENA BLOGGER BANUA BUKA BARENG #2

No. Rek. Donasi : - Mandiri 9000013713186
                                -  BNI 0290659902
                                 a.n. Admi Lidya Sari

                                         


Donasi kalian sangat berguna buat mereka dan menjadi ladang amal ibadah tentunya~

23 comments:

  1. Huaahaha
    selama sekolah, cuma pas SD aku dibebani buku kegiatan Ramadhan, dan isinya fake semua. Ceramahnya bukan dari mushollah terdekat tapi dari layar tv, tanda tangan imam yang tanda tangan mamah, dan diisi h-1 brgkt sekolah. :'')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha adibah ernyata kaya gitu ngisinya

      Delete
  2. kalo Ramadhan gue kali ini beda banget ..
    bahkan sampe gue ceritain di Blog wkwk ..

    ReplyDelete
  3. Ngomongin masalah buku ramadhan gue jadi inget dulu bela-bela in ke masjid cuma buat minta tanda tangan Imam doang. Iya, itupun kalau sempat dan gak males sih tapi kalau males ya teteup di tanda tanganin sama nyokap sih. Materi ceramah diisi sedatengnya ide saat itu haha. terus masalah pesantren kilat itu bukan beban sih kalau menurut gue mah, itu malah cenderung suatu kesempatan buat nambah temen hahaha. Soalnya di sekolah gue pesantren kilat itu biasanya siswa satu sekolah dicampur dan gak digolongin sesuai kelas. Lumayan juga lah buat tebar modus bagi yang jomblo kali aja dapet haha. Dapet jodoh + dapet pahala hahaha :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya cuman orang-orang tertentu doang yang bisa dapat tanda tangan imam ya haha. Astaga si ditsa masih modus di bulan Ramadhan. Sama aja padahal sih hihi

      Delete
  4. Wah meski nggak pernah ngrasain yang ditulis tadi, tapi emang ada benernya perubahan kadang bikin perbedaan. Dari dulu menuju ke sekarang. Dan kalo dipikir2 masa lalu (dulu) kadang ngangenin. Oh ya, selamat berpuasa dan menuju kemenangan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yoi, dan dari masa lalu juga kita bakal berkembang

      Delete
  5. Iya ya. Jaman sekolah suka ada pesantren kilat sama buku Ramadhan. Kangen juga. Udah lama nggak ke masjid cuma buat dengerin ceramah trus bukannya shalat malah main. Ups, jangan ditiru ya.

    ReplyDelete
  6. sama dong, yang paling gue kangenin juga buku ramadhan dan pesantren kilat yang diadain di sekolah.gue malah paling semangat nulis buku Ramadhan biar jadi yang paling komplit, pas imamnya ceramah juga gue yang paling anteng biar mudeng dan bisa nyatet..Ramadhan masa kecil emang yang paling ngangenin dan masih kentel suasana ramadhannya

    ReplyDelete
  7. Alhamdulillah lancar puasa bro!

    Iya nih dulu suka sebel sama namanya buku agenda ramadan plus pesantren kilat. Eh taunya pas gue beranjak dewasa malah kangen yang begituan. Gue kangen!

    Wah.. komunitas blogger banua keren nih. Semoga sukses bro acaranya ya... Aamiin

    ReplyDelete
  8. Ahahahaha...untunglah dulu kalau sholat gitu imamnya nggak ganti ganti...jadi kalau minta tanda tangan bisa langsung di hari akhir terawih..totalan tanda tabgan...tinggal semua ditanda tangan...nggak perlu perhari ..ahahaha
    Jadi sekalipun nggak dateng...bisa tetep dapet tanda tangan...

    *jangan ditiru, hanya dilakukan oleh orang profesional.

    ReplyDelete
  9. Pesantren kilat selalu berkesan..

    ReplyDelete
  10. bener juga ya, terkadang hal yang kita benci dan malas kita lakuin dulu ketika masih kecil pada bulan ramadhan,sekarang bisa bikin kangen juga haha.

    kalau aku dulu sih jarang ngerjain kalau semisal diberi tugas buku ramadhan buat nyatet kegiatan sholat tarawih. pesantren kilat pun begitu, males banget. ketika pesantren kilat dulu paling aku seringnya cuman tidur-tiduran aja di mushola sekolahan. tapi ketika kita udah dewasa gini malah kangen sama kegiatan itu semua ya.

    ReplyDelete
  11. Buku Ramadan sama Pesantren Kilat? Duh, kedua ini punya kenangan tersendiri sih dalam hidup saya pribadi.
    Dulu, saya sangat antusias sekali mengerjakan buku Ramadan itu, sampai-sampai rela ke rumah kakek biar rajin nulis ceramah ketika taraweh hehehe. Begitu juga pesantren kilat, berawal dari sini sampai akhirnya saya jadi anak pesantren betulan.
    Sekarang, saat kebebasan sudah dirasakan malah kangen kangennya sama yang kayak begituan. Jujur, lebih bermakna aja kalau harus mengisi buku tersebut sih. Seenggaknya ada alasan untuk berbuat baik meskipun kalau mau buat baik ya jangan karena tugas buku Ramadan hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ohiya, itu acara komunitasnya semoga dilancarkan dan berkah ya! :D

      Delete
  12. Waktu udah nggk sekolah malah pengin balik jaman sekolah, pas masih sekolah penginnya nggak sekolah ya manuiawilah itu namanya, sekarang juga pas udah kuliah kangen jaman pas masih sekolah, pas ada pesantren kilat dan banyak hal lainnya tentang sekolah yang bikin kangen hehe

    ReplyDelete
  13. Aku kok biasa aja ya gak ada rindu rindunya sama dua hal itu hahaha. Tapi kalo buku ramadhan itu, aku biasanya ngisi kalo disruh guru untuk di kumpul, baru diisi. Kalo enggak, ya gak diisi, entahlah kenapa dulu jaman sekolah aku semalas itu. Kalo ttd imama segala macem, dipalsuin kakakku hahaha

    Dulu zaman pesantren kilat aku paling suka bawain petasan banting, buat ngisengin temen temen. Entahlah kenapa remajaku senakal ini :D

    ReplyDelete
  14. Alhamdulillah masih duduk di bangku sekolah, masih ada pesantren kilat, dan alhamdulillahnya lagi udah gak ada buku ramadhan wkwkwk. Gue juga udah ngerasain gimana nyebelinnya ngisi buku ramadhan, gue malah cari bahan ceramahnya di koran-koran wkwkwk. Tapi gue yang sekarang udah SMA, gue masih mensyukuri dan gak merindukan buku ramadhan. Yang gue rindukan adalah main petasan saat tarawih. Ya, setelah gue nulis ceramah bukannya solat, gue malah main petasan wkwkwk.

    ReplyDelete
  15. nggak apa-apa tanda tangan sendiri, biar berasa imam gitu sekali-kali :))
    wih, baru pertama kali liat ada komunitas blogger yang ngadain kegiatan amal. keren.. momen yang pas untuk berbagi dengan mereka yang merasakan sakit yang mungkin tidak ingin kita rasakan. salute! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gue juga merasakan hal yang sama bro. Kangen rasanya ngisi buku ramadhan. Stelah dewasa, bener bener ada yang hilang.

      Btw kreatip juga ide lo ketinggalan ceramah dgn pergi ke musala lain dan juga dgerin cramah di tipi.

      Mari kita tingkatkan semangat! Jangan loyo!

      Delete
  16. Menyebalkan sekali bro umur kita bertambah tua -_- banyak momen momen yang dulunya aktif kita lakukan dan sekarang udah gak bisa lagi. Kadang ya kita bisa apa, cuman hanya bisa mengenang kembali masa maen petasan bareng :( Kangen juga ngisi buku ramadhan, yg selalu gue isi penuh, berbeda dg temen-temen gue lainnya :v

    moga kegiatan amal pena blogger banua sukses broh

    ReplyDelete
  17. Halow! Dah lama gak ksini nih. Huehehee..
    Udah dot com ajeee~ Khanmaen daahh! Baru ngeh gue. Wkwk.

    Iya, Ramadhan wktu jaman sklah sama ramadhan stlah lulus itu rasanya berbeda:')
    Mnjadi tua itu emg trkadang mnyebalkan, tp ya mau gmna lagi, masa mau trs2an jd anak2? Bosen jg:(
    Biar bgmana pun kita harus mupon! Sok iye bgt gue. Haha.

    Buku ramadhan sama sanlat, BEBAN BANGET. DULU. SEKARANG MALAH KANGEN! GUE JUGA GITUUU!!
    Kbiasaan gue klo trweh gapernah full drdulu. ceramahnya gue isi kultum di tv jg kyak lu, paraf imamnya sluruh kluarga gue, jd kan beda2 tuh. Haha.

    ReplyDelete

Eitsss jangan buru-buru amat. Tinggalin jejak dulu disini! Buat penyemangat yang nulis~

Absurd di Twitter

About Blog

www.adifebrian.com adalah personal blog dari Adi Febrian seorang pelajar dengan hal-hal random yang di tulis di blog nya yang dia sebut sebagai digital diary's Selengkapnya

Fanspage