Wednesday, 13 April 2016

Hal yang di Rindukan di Masyarakat~

Kalau bicara zaman sekarang dan zaman dimana gadget dan smartphone sudah menguasai dunia, Sudah pasti banyak yang berbeda. Dari sifat, gaya hidup, pergaulan, bahkan pendidikan. Di antara perubahan itu ada yang mengarah ke arah yang lebih baik ataupun sebaliknya. Salah perubahan negatif nya, sifat simpati dan empati sekarang semakin kecil.



Waktu itu gue pulang sekolah lebih cepat biasanya, karena ada acara disekolah. Dengan angin deras berhembus melewati kulit, gue tau bakal segera hujan. Khawatiran gue muncul, karena di tas ada laptop. Karena takut Laptop rusak gara-gara desktop keisi air, Gue pun bergegas ngepacu kendaraan, biar sampai rumah sebelum hujan. Tapi, baru seperempat jalan, gerimis sudah membahasi jalanan.

Yang begonya, gue malah makin kenceng nge-gas motor (tau aja jalanan licin tapi malah tambah cepet). Samping kiri-kanan banyak orang yang berteduh, beda sama gue yang makin kenceng aja bawa motor karena liat jalanan tambah sepi. Sejenis aneh gitu ya

Ketika sampai di perempatan jalan, gue liat lampu masih hijau. Agak punya firasat juga sih kalau lampu merah mendadak nanti bisa langgar lalu lintas, apalagi di perempatan itu terdapat pos polisi yang terkenal angker. Tapi bodo amat lah, dari pada hujan makin. Gue pun makin cepat . . . . dan . . . . . DANG!!! LAMPU LANGSUNG MERAH. Gue langsung ngerem kanan dan kiri. Gue kuat banget megang rem. Dan. . . . . BRUKKK!! Gue jatuh dari kendaraan.

Gue jatuh keseret gitu, gara-gara rem mendadak tadi. Jaket yang di badan gue langsung robek. Padahal jaket itu tebelnya udah kayak baju astronot. Kebayang gak? Gimana gue jatuhnya. Yang mirisnya lagi. gue jatuh di perempatan , yang bisa di bilang itu perempatan di pusat kota.

Ketika gue jatuh, gue inget banget waktu itu sedang ramenya orang di jalan atau di pinggir jalan. Tapi malah gak satupun yang nge-bantu gue. Malahan orang malah ada yang diam aja waktu gue jatuh. Astaga, Nasib Jomblo kok gini amat ya. Ngenest

Sejak itu, gue sadar kalau empati zaman sekarang sudah hilang. Kayak orang lebih mentingin kepentingan pribadinya masing-masing. Tanpa memperdulikan di sekitarnya. Contohnya aja, sekarang jarang menawarkan bantuan ketika liat orang sedang mengirit kendaraan di pinggiran jalan. Bisa aja orang tersebut kehabisan bensin ketika dijalan.

Tapi asumsi tentang zaman sekarang yang empati gue terbantahkan. Waktu itu gue sedang jalan-jalan di kampung nenek makai kendaraan yang bisa di bilang sudah tua. Dengan alat pengukur bensin yang sudah tidak berfungsi lagi.

Sebelum gue bawa kendaraan itu, gue tanya dulu bensinnya masih banyak atau belum. Kata nya masih banyak. Gue gak tau deh masih banyak itu seberapa. Bisa aja tinggal 2 sendok teh bensin.
Selama perjalanan, si kendaraan ini masih tidak menunjukkan gejala apa-apa. Baru aja gue bilang gitu, kendaraan udah mulai mogok-mogok gak jelas. Gue langsung firasat buruk kalau bensinnya bakalan habis. Gue langsung tancap gas aja. Tapi, baru sampai persimpangan motor udah gak bisa di gas lagi. motornya gak bisa di starter lagi. Mati total

Yang dipikiran gue waktu itu cuman...GIMANA GUE PULANGG . . . DOMPET DIKANTONG KETINGGALAN LAGI... HANDPHONE GAK ADA. rasanya gue mau teriak ke langit dan duniaaa gak adilll..

Sempat begongnya mau ngapain. Mau derek motor sampai rumah, inget jarakanya masih berkilo-kilo meter. Mau nangis di pinggir jalan, nanti dikira hantu lagi karena jalan emang sepi. Akhirnya gue putusin buat derek ini motor aja sampai rumah.

Seperempat jalan gue derek motor. Akhirnya malaikat pun datang, lebih tepatnya datang seorang pria yang agak tua. Nanyain gue
“dek... kenapa? Bensin nya habis?” (dengan muka ramah)

“ehh iya nih pak” (gue langsung anggukin kepala)

“Oh, nih ambil sedikit bensin bapak” (bapak menawarkan seperti malaikat)


“Beneran pak? Terima kasih banyak” (gue berasa mau nangis peluk bapaknya)

Akhirnya motor tua yang gue pakai sudah bisa jalan lagi dan syukur gue masih bisa cium bau rumah. Setelah kejadian kehabisan bensin tersebut. Batin gue langsung bergejolak kalau sifat simpati dan empat bukan hilang tetapi masih tersimpan di lubuk hati setiap orang. Gue tau setiap orang mempunyai rasa perhatian kepada sesama. Tetapi, ada bingung bertindaknya.

Gue tau zaman sekarang Gadget dan Smartphone udah jadi menjadi kebutuhan. Apalagi orang yang bekerja menggunakan alat tersebut. Tapi, sebagai makhluk sosial. Kita juga wajib menolong sesama. Menyisihkan waktu sedikit untuk memperhatikan sesama. Itu mungkin hal yang gue rindukan, dimana sifat simpati dan empati tidak tersimpan tetapi di lakukan~





75 comments:

  1. Kadang kalau mau nolongin orang di jalan raya tuh bingung gimana cara ngomongnya, padahal tinggal bilang aja 'ada yang bisa dibantu mas/mba?'. Sekalinya udah ada niatan ngebantu tapi suka ada pikiran negatif kaya 'Dia beneran atau bohongan sih? Atau jangan-jangan dia penjahat lagi, nanti kalau ditolongin malah ngebegal.' Itu semua juga dampak media massa yang banyak ngeberitain tentang hal-hal buruk jadi orang sekarang lebih berhati-hati dalam bertindak.

    Dan yang gua bingung, kenapa orang yang lebih peka sama lingkungan sekitarnya itu orang zaman dulu yang belum ngerti teknologi. Terus kalau misalnya nanti zaman makin maju terus orang zaman dulu udah perlahan menghilang, siapa yang bakal peka sama lingkungan?

    Bahasa gua, ga nyangka.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul tuh banyak orang yg berpikiran negatif duluan sama org. jarang mau bantu sama orang asing. kecuali dikenal

      gimana kita yg peka sama lingkungan?

      Delete
  2. hm... kayanya sih emang udah bergeser. Dan.. bisa jadi pada punya pikiran, ntar juga ada yg bantuin. hm.. dan bisa jadi lagi, mereka mikir, salah sendiri kebut2an. tuh rasain. kaya begitu... di kota keras memang :D Pokoknya kita jangan gitu. Yang butuh bantuan dan kita bisa ayuk dibantu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul. kita harus peka sama lingkungan ;)

      Delete
  3. Kasian amat nggak ada yang nolongin, duh :(

    Sedih ya baca tulisan ini yang mana isinya sudah mulai dan kayaknya sudah hilang gitu aja rasa simpati dan empati ketika orang di sebelahnya lagi kesusahan eh malah di diemin aja :(

    ReplyDelete
  4. Zaman udah berubah nih. Kita udah masuk ke zaman dimana simpati lebih penting di bandingkan empati. Toh liat kalo ada yg ulang tahun atau wisuda, banyak simpati yg dateng ngucapin 'selamat' lewat pesan singkat atau komen status. Tapi, empatinya untuk ngucap langsung masih di anggap kurang.

    Itu orang pada kemana gak ada yg bantuin lu jatuh. Ahh... sabar broo!

    Tapi gua percaya masih banyak orang yang tetap melakukan empati. Dan sebelum kita mengharapkan orang ber-empati, harus dari kita dulu juga yang melakukan itu.

    Thanks tulisannya bro, tulisan yang mengajak untuk berempati.

    ReplyDelete
    Replies
    1. siap brooo! kita utamakan empati dulu baru bersimpati ;)

      Delete
  5. Tulisan ini ngingetin saya, saya juga kadang cuek sama sekitar. Kayak kalo liat yang kayak gitu tuh suka muncul pemikiran: "ini bohong gak ya? Jangan2 modus orang jahat?" Pokoknya gitulah. Awalnya sih naluri defensif aja tapi ga tau kenapa kelmaan jadi kayak begitu.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga gitu juga luu. kayaknya gue sudzon duluan gitu sama org. padahal org itu emang butuh bantuan kita

      Delete
  6. Tulisan ini ngingetin saya, saya juga kadang cuek sama sekitar. Kayak kalo liat yang kayak gitu tuh suka muncul pemikiran: "ini bohong gak ya? Jangan2 modus orang jahat?" Pokoknya gitulah. Awalnya sih naluri defensif aja tapi ga tau kenapa kelmaan jadi kayak begitu.

    ReplyDelete
  7. asik .. haha perkembangan teknologi memang mengikis simpati sosial..

    dan gua sendiri berusaha ngurang-ngurangin penggunangan smartphone karena gua sadar hidup gua gak di gadget men

    banyak hal yang perlu gua lakuin contohnya bantuin orang lain :) jangan sampe gua ketemu orang kayak lo yang kesusahan dan gue cuekin


    well, cerita yang menarik ahaha jadi sebagai pengalaman aja tentang pengikisan rasa simpati sosial kali aja kamu abis ini sadar untuk bantu orang ketimbang main gadget :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul men hidup kita gak di gadget. bukan di dunia maya tapi di dunia nyata

      Delete
  8. nggak bisa dipungkiri, memang sekarang seperti itu. sedikit bayak orang yang peduli jika ada kejadian orang lain bakalan bantu kecuali orang itu kenal kita, tapi mayoritas masih lah orang akan bantu walau cuma bantu angkat kita jika dalam kecelakaan. tapi biarlah kita tidak seperti itu, kalau ada yang bisa kita bantu, ya kita bantu harus dengan rasa hati-hati...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa setuju. kita ttep harus punya rasa empati

      Delete
  9. :(
    Itu yang jatoh diperempatan gua ngebayanginnya serem banget ih, pas lo jatoh ujan deres terus semua nge freeze ngeliatin doang. anjirr imajinasi gue. :'')
    Iya sih.
    kalo gue percaya, empati dan simpati itu mulai dari kita dulu, kita dulu deh berusaha peduli sama orang-orang sekitar, seperti janji Allah, apa yang kita tanam itu yang kita tuai. Gue yakin suatu saat, waktu kita membutuhkan sesuatu ada aja kemudahan. :D

    ReplyDelete
  10. Terus itu abis jatuh masih bisa pulang sendiri atau gimana??

    Utamakan keselamatan daripada kecepatan. Gitu katanya..

    Bapak berhati malaikat.. :)

    ReplyDelete
  11. gue sekarang mau nyapa orang aja kagak berani, takut dijudesin.. liat wajah aja ngeri, dibilang nantang.. huhuhuhu

    ReplyDelete
  12. Sejujurnya, karena tingkat kejahatin di perkotaan itu tinggi, ditambah orang-orang yang makin indovidualis sih, makanya empati-nya pada nggak kepake. Habisan kalo ada orang jatuh trus kita tolongin, ujung-ujungnya bisa aja kita yang kena sial.

    Beda banget sama di kampung, apalagi para orang tuanya.

    Kita hidup di jaman yang nggak ramah ya. :(

    Btw, untung kamu nggak apa-apa. Jatuhmya di perempatan gitu, serem banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue setuju banget nih kalau kita hidup di jaman yang nggak ramah.

      iya gkpp hhe ;)

      Delete
  13. Klo ngomongin gitu, gue juga ngerasa gitu. Empati orang2 termasuk gue kurang.

    Jujur. Kadang liat ada orang yg dorong motor, gue malah mikir. Ini modus kejahatan. Maklum lah ya, daerah gue sering terjadi aksi kejahatan. Klo indonesia udah aman mungkin semakin banyak orang yg empati juga. Semoga!

    ReplyDelete
    Replies
    1. aminn. diawali dengan kita nyol ;)

      Delete
  14. Gue rasa ada perbedaan simpati dan empati antara orang kota dan desa. Gue gak tau kenapa, tapi yang jelas beda banget.

    Ngomong simpati dan empati orang, dulu Waktu SMP, gue pernah liat dua orang cowok-cewek berantem di tempat umum. Si cewek di jambak, sampe nangis nangis, pulpen, buku buku semua di buang. Ada beberapa anak sekolah yang lewat, tapi gak ada yang peduli. Gue yang ngeliat saat itu pengen banget bantuin, cuman gue juga takut, dan bener kata lo, gue bingung gimana caranya gue nolongin nih cewek. Akhirnya gue pura pura gak liat, dan pura pura gak peduli perkelahian mereka. Gue inget banget sampai sekarang

    ReplyDelete
    Replies
    1. ko gue kayak sedih gitu ya ben baca cerita elu ini. padahal kita harus bertindak kalau gitu. gue bingung deh mau bilang apa lagi

      Delete
  15. untung lo nggak papa ya bro waktu kecelakan itu. dan lo bisa nulis di blog ini..

    gue sih masih banyak menjumpai orang yang perduli, karena gue tingga di desa. di kampung dan di kota kulturnya emang beda sih, masyarakatnya lebih individualistis. semoga elo dengan kesadaran lo ini bisa menjadi orang yang berbeda dari masyarakat perkotaann lainnya.. hhe

    ReplyDelete
  16. Jujur, gue sering juga ada perasaan bergejolak dalam hati kalau ngeliat ada pengemis dijalan, ibu-ibu jatuh lagi bawa belanjaan, atau yang lainnya. Dalam hati, ada niat untuk bantuin, tapi entah kenapa ada terus perkataan yang mengganjal seperti 'bantu gak ya?' "Niatnya gue pengen bantu sih, tapi"

    Selalu muncul alasan yang tak bisa dijelaskan.

    Dan akhirnya pas gue udah mau nolong, doi udah keburu ditolongin sama orang-orang yang lebih simpatik dari gue. Melihat itu, gue langsung tenang sambil berkata 'Yaudah deh, kan udah ada yang nolongin'

    Gue hanya pengen kalau gue adalah manusia terakhir yang punya sifat begitu, dan berharap orang-orang jaman sekarang tetap perduli pada sesamanya, walau memasuki zaman yang penuh tantangan seperti sekarang ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. gue juga gitu den, gue selalu punya alasan kreatif buat nunda bantu org. akhirnya duluan org deh, pdhl niat duluan pada org.

      kayaknya gue gak mau nunda lagi buat bantu2 org

      Delete
  17. Lain kali ati2 di kalau naik motor, mau ujan atau g jangan ngebut2, sialnya orang g ada yg tau.

    Yah begitulah jaman sekarang. Teknologi itu mendekatkan orang yang jauh, tapi menjauhkan orang yg dekat. Itu udah konsekuensinya di, konsekuensi ketika manusia memilih menciptakan peralatan bantu untuk kehidupannya, semua bakal tergeser, kehidupan sosial, pekerjaan, dan lain2.

    Cuman kembali lagi penempatannya dimana? Kalau orang kota mah kayaknya dari dulu kehidupan sosialnya emang gitu. Aku inget pelajaran sosiologi yg jelasih perbedaan kehidupan kota dan desa. Kota memang keren, apa2 ada teknologinya terdepan, tapi kehidupan sosialnya miris. Beda ama desa, emang bener soal teknologi g semaju di kota, tapi kalau ditanya kehidupan sosialnya, desa lebih baik dari kota

    ReplyDelete
  18. Gue juga pernah ngalamin jatoh kaya gitu.. tapi gue menyedihkan.. badan sih gpp.. yg bkin sedih tuh.. udah mah gak ada yg nolongin.. org2 yg dpinggir jalan mlah neriakin gue.. "woy ngapain lo jatoh disono!" "Rasain tuh.. makanya jangan kebut2" dll.

    Ya mungkin itu salah gue juga sih..
    Kalo ngomongin simpati dan empati sih emg agak berkurang ya jman skrg.. mungkin pengaruhnya bukan dari gadget aja.. tapi dari kehidupan itu sendiri... tekanan ekonomi.. politik.. dll

    Haha.. ngomong apa si gue

    ReplyDelete
    Replies
    1. eh untung gue gak diteriakin kaya gitu ya wan? haha

      eh yg pasti rasa empati kita jgn prnh hilang yak ;)

      Delete
  19. kenapa nggak lu antem aja lampu merahnya, nggak usah pake rem lagi.

    Jaman sekarang emang udah beda,masyarakat menjadi acuh tak acuh terhadap sekitar, gue juga kadang bingung. Lama kelamaan budaya gotong royong dan sosial kian berkurang, akiba majunya teknologi, budaya luar cepat tersebar, membuat masyarakat kini hanya mementingkan pribadi, tapi di balik itu pasti masih ada orang orang baik yg peka terhadap lingkungan sekitarnya , contohnya gue, kalo buang sampah nggak pernah sembarangan. haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayaknya kita harus pintar menyaring kalau gitu yg mana positif yg mana negatif budaya luar

      Delete
  20. Kalo ditempatku si masih banyak orang yang peduli. Mungkin karena aku tinggal di pedesaan. Tapi sekarang aku tinggal di semarang. Ternyataperbedaannya kerasa banget. Ya kayak yang lu omongin. Mungkin kalo dikota emang tingkat kehati-hatiannya lebih tinggi karena tingkat kejahatannya juga tinggi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. widih baru terasa bnget bedanya yak, pokoknya kita harus ttep peduli sama sekitar ;)

      Delete
  21. Di Pacitan orang-orangnya masih peduli, kan kota kecil. Sosialisasi dengan tetangga juga masih terjaga. Di Pacitan kalo ada yang jatuh (kecelakaan) pasti rame, ada yang nolongin, ada yang jadi penonton, ada yang nelpon polisi, ambulan dsb. Kalo kejadian dorong motor karena bensin abis, mending minta tolong ke rumah warga. Pasti ditolongin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. wih gue suka banget nih hehe. sifat orang-orang di tmptmu bersahaja banget hehe

      Delete
  22. Sekarang udah sembuhkan, semoga lekas sembuh deh biar makin semangat ngeblognya.

    cerita elo itu bukan hanya jadi cerita elo ajah, alias gue juga ngalamain seperti itu. gue pernah jatuh 2 kali dijalan raya dan saat itu emang lagi rame-ramenya tapi gue yang jatuh maka gue sendiri yang bangun. ada orang diem berhenti yaa cuma diliat ajah.

    ketika sepeda motor gue mogok diparkiran kampus pun sama, dari parkiran yang penuh sampai abis tuh sepeda diparkiran tetep ajah ngak ada yang ngebantuin. gue terkadang mikir, kalo semisal yang jatuh itu cewek, atau yang mogok itu cewek pasti dengan cepat ada orang yang ngebantu. hemmmmm sungguh aneh.

    rasa empati dan simpati masyarakat saat ini banyak berkurang, meski ngak semua orang begitu. buktinya dari kisah elo masih ada orang yang ngebantuin.

    empati dan simpati harus dirasakan dan dilaksanakan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. aduhh kok gue malah kasian bang baca comment elu ini, apalagi ttg cewe yg mogok itu. terus banyak yg bantuin hhe. hiks

      setuju, empati dan simpati harus dirasakan dan laksanakan ;)

      Delete
  23. Empati dan Simpati masih bisa dipupuk kok dari diri sendiri dulu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. btul, dari sendiri dulu kita mulai ;)

      Delete
  24. Sebenarnya rasa empati disetiap orang itu pasti ada.. tp bener kyk cerita kau bang, kalo kadang orang bingung cara mengungkapkan rasa empatinya bgmana. Kadang mau nawarin bantuan tp ada rasa canggung atau takut atau apalah.
    Yang harus dipupuk skrg adalah keberanian untuk menunjukkan rasa empati tsb mnjadi tindakan nyata.

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul. jgn takut bertindak deh, pokoknya jgn pikiran negatif dulu sama org hhe

      Delete
  25. betul banget empati semua orng sudh beda dan belaga sok.cuek. dulu ghe juga sempet jatuh dri motor dn sama kayak lu ga ada yang nolongin yang bisa nolongin cuma diri sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. banyak yg ngalamin kayak pengalaman gue ya hehe

      Delete
  26. Alhamdulillah pas gue jatuh masih ada yang mau nolongin. Ehehe. :D Oleh karena itu, gue percaya orang baik itu masih banyak. :))

    Sayangnya, kadang hal kesusahan begitu suka dimanfaatin orang jahat. Dengan pura-pura kena musibah, pas ditolongin taunya malah mencelakakan orang yang udah menolong itu. Pft. :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. oh ada juga yg kayak gitu ya yog?? jahat banget dah kalau gitu. mudahan dpt hidayah aja ;)

      Delete
  27. Gue pernah ngerasain seperti apa yang lo rasakan.

    Gue pernah nabrak mobil dari belakang karena ngebut dan ternyata itu mobil ngerem mendadak. Gue baru menginjak dan menarik pedal rem itu 2 meter dari mobil, alhasil pasti nabrak.

    Gue jatuh dan gak ada yang bantuin berdirikan motor.

    Gue kena marah yang punya mobil, diminta ganti rugi, dan gue dorong motor dari tengah jalan ke pinggir. Gak ada satu orang pun yang bantu.

    GILA!!

    Kalo di kampung, empati masih tinggi. Meskipun gak kenal, kalo sedang kesusahan ada aja orang yang nyapa menawarkan bantuan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. km ngebut banget kayaknya jadi rusak tuh mobil. hihi sudah jatuh terus diminta ganti rugi ya. sabar broo ;)

      Delete
  28. Innalillah. Untung baik2 saja ya bro. Perkara rasa simpati dan empati, memang sepertinya perlahan2 terkikis dari sanubari masyarakat kita. Terutama di perkotaan. Tapi jangan lupa dengan satu kaidah kehidupan: barang siapa yang menolong orang yang sedang dalam kesilitan, kelak pasti akan ditolong pula ketika ia berada dalam kesulitan...

    So, let's start by our ownself

    ReplyDelete
    Replies
    1. suka banget sama kaidah nya hehe. yuk kita mulai dari diri sendiri ;)

      Delete
  29. Jado inget pas pergi ke jakarta, gatau kenapa koper tiba2 patah pegangannya. Tp bukannya nolongin, mas2 yg lagi ngobrol di situ cuek2 aja. Kan kzl jadinya.
    Mungkin kalo di kota2 kecil atau pedesaan empati masih ada, banyak, tapi kalo kota besar, mmm ga terlalu ngarep sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau gitu mulai dari kita dulu mut. empati ke sesama

      Delete
  30. Gue setuju sama komennya nadiah, banyak hal buruk di jalan raya yang sering banget diberitain dimedia, mangkanya banyak orang yang lebih hati-hati kalau mau bertindak sekalipun mau ngebantu, tapi menurut gue kita juga harus peka ke sekitar, kalau misalnya ada orang yang lagi dorong motor dijalan raya, kenapa gak kita bantu, toh itu jalan raya dan ramai yang lalu lalang, sekalipun dia mau buat jahat pas kita bantu, kita tinggal teriak.
    Balik lagi ke masing-masingnya sih kalau itu, mau bantu atau biarin dia dorong motor~

    ReplyDelete
    Replies
    1. asal jgn sudzon sama org yg mau kita bantu aja

      Delete
  31. Makin kesini memang masyarakat sudah dipengaruhi sama perkembangan jaman bro, jadi rasa empati mereka sudah nggak kayak orang dulu lagi. Dulu kalau ada yang butuh pertolongan pasti langsung dibantuin, sekarang mah jarang.

    HArusnya waktu itu kamu neduh dulu yaa di pinggir jalan, biar kejadian tersebut nggak terjadi. Tapi yang makin bikin sakit hati justru setelah kejadian kamu jatuh dari motor tapi nggak ada yang nolongin. Itu miris banget pasti yaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau kata nadiah tadi, sekarang banyak org licik yg manfaatin empati org buat tindak kejahatan. Heran gue karna baru tau

      Delete
  32. tulisan ini mengingatkan gue tentang diri gue yang cuek bebebk dengan lingkungan sekitar gue. hehehe
    mungkin bisa jadi koreksi bagi diri gue nih..

    ReplyDelete
  33. Wah bener tuh sering gue liat, mungkin sungkan mau nolongin soalnya ga ada yang nolong juga. Padahal kalo di lihat-lihat kenapa harus nunggu orang nolongin baru kita ikut ikutan... Gue suka gitu soalnya -_-

    Entah kenapa gue pernah ngerasain hal sama kayak lu, terutama bagian kehabisan bensin.. jadi dejavu inget masa-masa itu.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. yang kehabisan bensin itu bukan karna kita sama. tp km aja yg sering nunda beli bensi sampai tanda mau hbs. haha

      Delete
  34. Ya terkadang ada orang yang cuek saja dengan kejadian sekitar, tanpa memperdulilan. Jujur, gue pun juga sering gitu, abis sih gue ada urusan lain. Tapi gue juga merasa miris kepada diri sendiri, sebegitukah rasa sosial gue?

    Tapi satu yang pasti, realitanya emang begitu, dan entah kapan realita itu berubah. Pengaruh gadget juga bisa sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha hayuk dah kita baikin rasa sosial kita fif ;)

      Delete
  35. uhhh, itu horror bro kalau dibayangin juga sih. jaket setebal astronot kerobek? uhh. di lampu merah pulak. gue jug apernah ngerem mendadak terus jatuh, gigi gue patah cipokan sama jalanan. tapi, bukan di jalan raya itu kejadiannya. cuman gue tau banget gimana rasanya jatuh karena ngerem sekuat tenaga.

    ReplyDelete
  36. Bersyukurnya kalo gue belum pernah jatuh dari motor. Tapi, gue harap sih lo baik-baik aja.

    Kalo soal simpati sama empati, lebih kearah perspektif pribadi nya masing-masing.

    ReplyDelete
    Replies
    1. perspektif org itu susah ditebak, tapi gue percaya mereka punya empati tinggi tapi tidak bisa membuktikannya atau bingung gimana caranya membuktikkan nya

      Delete
  37. apa mungkin masyarakat sekarang merasa ketipu gara-gara acara reality show macam tolong, atau yang sejenisnya yang masangin pak wiranto yang pura pura kesusahan, jadi nggk mau nolongin kamu, tapi ahh... sukur deh kalo akhirnya kamu bisa pulang dengan selamat

    ReplyDelete
  38. Pernah banget kejadian apes lagi bawa motor. Dari habis bensin sampe ban meledak. Kalau udah gitu saya langsung pasang pikiran baik sebanyak mungkin, entah sugesti atau gimana, ada aja yang nolongin.

    Yang paling sedih itu kalo misalnya ada kejadian bukannya ditolong dulu, tapi malah divideoin atau foto biar jadi viral di internet :'(
    Mungkin banyak empati yang udah berubah menjadi like dan comment saja :'(

    ReplyDelete
  39. Aku pernah ndorong motor dari kampus ke rumah sejauh 19KM :(

    Sedihnya dobel :'

    Itu baik banget bapaknya :')

    Yah, emang bener sih. Hati nurani seseorang sekarang tertutup oleh perkembangan jaman yang dikiranya empati hanya bisa dilakuin dengan menekan gambar love dengan jempol tangan :'

    ReplyDelete
  40. kebanyakan orang-orang pada zaman sekarang lebih memikirkan dirinya sendiri, tapi tidak sedikit orang juga yang masih mempunyai rasa empati dan perhatian terhadap sesama.

    ReplyDelete

Eitsss jangan buru-buru amat. Tinggalin jejak dulu disini! Buat penyemangat yang nulis~

Absurd di Twitter

About Blog

www.adifebrian.com adalah personal blog dari Adi Febrian seorang pelajar dengan hal-hal random yang di tulis di blog nya yang dia sebut sebagai digital diary's Selengkapnya

Fanspage