Tuesday, 1 December 2015

Alat Penghitung Mundur



Gue mau cerita tentang Hal Absurd sebuah alat penghitung mundur. Cerita ini sudah lama ingin ceritain tapi baru kesampaian sekarang. Karena alat ini semakin hari semakin nyuruh untuk diceritakan.


Alat penghitung mundur ini bukan alat menghitung untuk tahun baru yang biasanya di tayangkan di televisi atau di gedung tinggi atau alat penghitung kalau sesuatu lomba berakhir. Alat penghitung mundur ini sering kita jumpai di jalanan bahkan kita lebih sering ketemu alat ini dari pacar sendiri ;)

Alat penghitung mundur atau istilah kerennya Countdown Timer yang gue maksud adalah Alat penghitung mundur yang ada di Lampu lalu lintas (Countdown timer Traffic Light) . Kawan-kawan juga pasti sudah tidak asing lagi sama Countdown Timer ini. Kalau yang belum tau mending ngungsi ke saturnus aja deh ;)

***
Pertama kali gue liat Countdown Timer Traffic Light waktu kelas 1 SMP, eh atau kls 2 SMP? Pokoknya waktu itu sudah SMP. Gue penasaran sama alat satu ini. Kenapa alat ini menghitung mundur? Apa tujuan nya? Kenapa dia rajin bener? kapan ini lampu hijaunyaaa . .?

Ketika Countdown Timer sudah detik akhir, ternyata lampu hijau, gue langsung nyeletuk “ohh ini toh fungsinya” . menurut gue alat ini sangat membantu bagi pengguna lalu lintas. Karena membantu kapan pengendara harus mau dan kapan harus berhenti. Kurang lebih kayak deketin gebetan lah...

Kali ini gue mau berikan Hal absurd tentang alat ini. Tentunnya Hal Absurd ini sesuai isi pikiran gue. Jadi bacanya sangat terlalu serius. emangnya ini buku pelajaran *haha . Dan ini hal absurd tentang Countdown Timer Traffic Light


Check this out!
 
1       1. Menguntungkan Pengamen
Hal absurd pertama dari Countdown timer di lampu lalu lintas adalah menguntungkan bagi pengamen. Bahkan sangat..sangat menguntungkan
Gimana tidak ?? Dengan adanya countdown timer. Pertama-tama , Pengamen bisa menjaga flow suara dengan mengetahui kapan harus berhenti. Kedua , Pengamen bisa nyesuain reff lagu dengan waktu yang ada.

Yang biasanya pengamen bisa keblalasan waktu nyanyikan lagu tapi lampu lalu lintas keburu hijau. Atau penggendara menunggu reff dari lagu pengamen tapi malah ga jadi karena lampu sudah hijau.
Tapi sekarang tidak lagi, Pengamen dan pengendara pun tidak perlu galau lagi. Countdown timer ini mengguntungkan bagi pengamen dan pengendara ;)

2     2.    Melindungi pejalan kaki
Pernah ga kalian sebagai pejalan kaki bingung mau nyebrang tapi takut di tengah-tengah jalan malah lampu hijau? Bingung karena tidak tau berapa lama lagi lampu hijau buat pengguna jalan? Takut di bunyikan klakson sama pengguna jalan karena ngehalangin jalan?

Gue pernah kaya gitu sewaktu smp. Karena sekolah gue tepat di pinggir jalan raya, jadi siswa-siswi yang mau pulang kudu nyebrang buat yang naik angkutan umum di seberang jalan.
Waktu itu di sekolah ada rapat guru dan siswa’i di bolehkan pulang lebih awal. Pulang lebih awal sekolah itu kayak mati lampu tapi bentar banget.Bikin bahagia 

Alhasil siswa’i senang semua tidak terkecuali gue yang sudah merencanakan jalan-jalan sama temen-temen gue. 

Karena tempat yang kami tuju di seberang sekolah. Jadi kami harus nyebrang jalan dulu. Susah bagi kami buat nyebrang karena emang lagi jam sibuk-sibuknya lalu lintas. Gue liat teman gue langsung lari tanpa liat kanan kiri dan kalian bisa tebak hasilnya kan? Iya dia duluan sampai di seberang jalan.

Karena ngeliat teman gue yang sudah nyebrang tanpa mikir panjang, teman-teman yang lain juga ikutan ga mikir panjang dan hasilnya merekan ninggalin gue sendiri yang belum nyebrang.
Bukannya gue takut nyebrang kaya mereka tapi gue orangnya mikir panjang gaes, sebelum nyebrang gue perhitungkan berapa kecepatan lari gue dan kendaraan yang lalu lalang. Tapi karena kebanyakn mikir otak gue jadi sariawan :(

Setelah mikir2 kenapa gue ga nyebrang lewat zebra cross aja?? Apa gunanya zebra cross kalau ga buat nyebrang kan?? apa gunanya kamu kalau ga ada aku?? (apalah ini)
Dengan ide cemerlang gue. Akhirnya sudah sampai di pinggir jalan untuk nyebrang jalan. Sempat bingung juga kenapa mobil dan sepeda motor ga jalan-jalan, mereka nungguin gue lewat? Gue merasa terharu , tapi setelah gue liat-liat, mereka berhentin bukan karena nungguin lewat tapi karena emang lampu merah. Gue merasa di php

Gue pun santai jalan lewat zebra cross tanpa lari-lari kebirit kaya teman gue tadi. Makanya gaes kalau mau nyebrang pikir panjang dulu (kata hati gue buat teman-teman gue) . Setelah setengah jalan di zebra cross, lampu lalu lintas tiba-tiba hijau dan semua pengguna jalan langsung nge-gas motor mereka. Gue langsung panik karena tepat di tengah jalan dan kendaraan di hadapan gue sudah klakson-klakson nyuruh gue minggir.

Karena takut rusuh antara gue dan pengguna jalan, akhirnya gue harus minggir lagi dan nunggu lampu merah berikutnya.

Itulah pengalam gue tentang pengalam nyebrang tanpa tau kapan lampu hijau bakal nyala. Tapi sekarang kayaknya ga kayak gitu lagi deh. Zaman sudah berubah gaes. Dengan bantuan Countdown timer di lampu lintas, pengguna jalan bakal ga ngalamin pengalaman kaya gue tadi.
Jadi pengguna jalan bakal tau kapan harus nyebrang dengan bantuan countdown timer ;))


Itulah gaes Hal absurd tentang Countdown Timer Traffic Light . Banyak keuntungan yang kita dapat dari Countdown timer ini. Gue beritau cuman 2 hal disini tapi kalau ada hal-hal lain tentang Countdown timer lagi , bakal gue tulis kaya gini lagi ;) 

Tetap berhati-hati untuk berlalu lintas and stay focus. Ciao!


(original image : stemark.hr)

24 comments:

  1. Kalau timernya sampe 140 detik. Bisa tuh dipake ngetwit.

    ReplyDelete
  2. Dikota gue nggak ada timernya... tapi ada tempat nampilin timernyaaa.
    Dulu pernah ada yang dijadikan ajang buat balapan liar, makanya timernya dinonaktifkan :((
    Maklum lah abg-abg labil....

    ReplyDelete
    Replies
    1. astaga baru tau kalau timer di salah gunakan kaya gitu-__-

      Delete
  3. Di beberapa kota besar, malah udah ada yg pake speaker. Tp berisi himbauan aja, sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. di kotaku sudah pakai speaker juga ;))

      Delete
  4. nice.
    kalo waktunya sampe 160 detik bisa di tinggal pup dulu. pengendara bisa kencing dulu.

    ReplyDelete
  5. Adi lah belajar baper dimana kah tiap akhir kata2 dasar lanji nih
    Hmm~

    sterategi jadi duta lalu lintas kah nih? baah nyata dah pecitraan.... :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. kada papa di ai bagus aja mendukung aja aku, selama blog km di update terus :v

      Delete
  6. yoa.. kalau nggak ada coundown timer buat lampu merah, tabrakan dimana-mana deh.
    dan tentunya pengamen sama aliansi para pedagang asongan jug adiuntungkan. mau koprol, guling lenting atau senam apapun di lampu merah mah aman-aman aja kalau ada waktunya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau koprol sih bisa bikin warga sekitar resah haha

      Delete
  7. Di beberapa wilayah Jakarta banyak yang ngaco timer-nya. Masa habis kelar 120, terus nambah lagi 90. Bangkheeey sekali rasanya. Dan lucunya, 90 detik itu baru sampe ke angka 36, eh tau-tau udah ganti hijau. Aneh banget. -____-

    ReplyDelete
  8. Bermanfaat juga buat yang mau hemat BBM. Jadi punya panduan perlu matiin mesin apa gak dari countdown timer.



    Renggo,

    Anak Ekonomi

    ReplyDelete
  9. sebenernya banyak manfaatnya sih, kita sebagai pengendara juga jadi lebih nyantai, dan lebih pusing kalo ternyata ijonya 140 detik lagi, apalagi siang2 ga ada pohon T T panas cuy..enak di pengamen sih emang, jadi bisa ngira2 mau nyanyiin berapa lagu..hahahahaa..tapi kalo malem bahaya, jadi trek2an..makanya kalo malem dimatiin..hahahahaha

    ReplyDelete
  10. sebenernya banyak manfaatnya sih, kita sebagai pengendara juga jadi lebih nyantai, dan lebih pusing kalo ternyata ijonya 140 detik lagi, apalagi siang2 ga ada pohon T T panas cuy..enak di pengamen sih emang, jadi bisa ngira2 mau nyanyiin berapa lagu..hahahahaa..tapi kalo malem bahaya, jadi trek2an..makanya kalo malem dimatiin..hahahahaha

    ReplyDelete
  11. Yaampun, lo sok2an banget si. Kelamaan mikir panjang dan akhirnya otak lo bener2 sariawan... haha

    Untung sekarang hampir semua ada timernya. Walaupun tempat gue ada yang lebih satu jam. *eror banget.. haha

    Timer bisa juga untuk pengamen ya, kapan reff biar bisa dapet recehan. Kok lo tau banget si, jangan2 mantan pengamen, udah ngaku aja!

    ReplyDelete
  12. Yang pengamen gak kepikiran. Hahaa.. pikiranmu nyampe sana yaaa... Kalo pejalan kaki iya banget. Apalagi di jalan lebar. Ngelindungin bnget. Trus pengendara jadi tau kapan mau siap2 ngegas...

    ReplyDelete
  13. Tapi dali pengalaman selama jadi pejalan di jalan raya Jakarta, nggak semua traffic light ada countdown timer-nya. Nyiksa banget emang kalo nggak ada alat ini. Kenapa? Karena para pengendara di Jakarta kebanyakan nggak mau ngalah sama pejalan kaki. Doyan seradag serudug gitu trus nyalahin yang jalan kaki. Kan bikin esmosi. Trus kadang ada yang nyeletuk, "emang ini jalan punya nenek moyang lu?" Lah kan jleb. Makanya orang Jeketi males jalan kaki, mungkin karena ini ya?

    ReplyDelete

Eitsss jangan buru-buru amat. Tinggalin jejak dulu disini! Buat penyemangat yang nulis~

Absurd di Twitter

About Blog

www.adifebrian.com adalah personal blog dari Adi Febrian seorang pelajar dengan hal-hal random yang di tulis di blog nya yang dia sebut sebagai digital diary's Selengkapnya

Fanspage