Friday, 17 April 2015

Catatan Kecil dari Magang Bagian1

Di awal semester 2 sebagai siswa SMK (sekolah menengah kejuruan). Siswa di wajibkan mengikuti kegiatan Magang selama 3 bulan dan gue salah satu yang mengalami Hal absurd ini.
Sebenarnya gue udah pernah magang sebulan waktu kelas 1 tapi waktu itu magangnya tidak di wajibkan dan waktumya cuman 1 bulan.


Pertama kali dengar kata ‘MAGANG’ yang dipikiran gue cuman ‘belajar di tempat orang tanpa harus ada PR dan bertengkar sama guru gara-gara Pelajaran MTK, dan disitu kadang saya merasa gembira’.

Dan waktu Magang semakin dekat. Gue sama 3 temen lainnya di tempatkan di sebuah Digital Printing yang cukup terkenal di kota Banjarmasin. Yang gue harap di tempat magang gue selama 3 bulan ini tempat nya enak, Orang-orangnya mudah di ajak ngobrol dan yang terpenting gue banyak dapat pelajaran di sana.




Dan Tuhan tidak mengabulkan doa gue. Pertama kali gue masuk tempat magang . Tidak ada satu kata sambutan seperti “selamat datang kakakk” , , “pagi kakakk” , , “ .  .
Yang ada cuman muka  
cuek mirip megatron sakit gigi dari pegawai sana. Yang negur kami cuman orang yang menurut paling dewasa dan orang nyuruh kami untuk naruh tas di Ruangan pegawai. 


Pertama kali gue liat orang yang lumayan tua itu. Dipikiran gue dia cuman pegawai , orang nya pemarah  dan gue tidak tau namanya jadi gue panggil orang yang lumayan tua (panjang bener ya)

Gue coba beradaptasi dengan pegawai tempat gue magang dengan aja ngobrol mereka duluan. Tipikal pegawai di sini aneh-aneh.
Pertama kali gue ajak ngobrol namanya Hasiem  tugasnya ngejalanin mesin buat cetak spanduk disingkat jadi Operator. Gue ajak ngobrol dengan basa-basi . Gue nanya gimana caranya buat ngejalanin mesin cetak ini. Dan jawaban yang gue dapat “DI DORONG”


KAMPRETT! KALAU ITU GUE JUGA TAU, MAKSUD GUE CARA NGEJALANIN BUAT CETAK SPANDUK!   (teriak gue dalam hati, aslinya gue cuman Ketawa tipis)



Setelah jawaban dari ka hasiem si kampret gue jarang bicara sama dia.  Yang di pikiran gue bisa akrab sama pegawai selain si kampret itu. Sempat juga gue liat 3 teman gue lainnya yang coba beradaptasi, salah satu temen gue dia tugasnya ngecek cetakan waktu di cetak jadi dia yang paling sering cium tinta spanduk.
 
 
Gue sempet nanya sama teman gue karena tahan sama cium tinta spanduk bahkan tidak gerak-gerak lagi.

“fajar lo ga pusing cium bau tinta spanduk ? “ kata gue ke fajar

“akhhhh akhhh akhh” sahut fajar 

“kenapa luu? “ ekspresi gue kaget liat fajar kejang-kejang mirip megatron sakaratul maut

“akhh akhh udah ga sanggup” 

Ternyata Fajar diam lama di muka cetakan spanduk yang bau tinta nya melebihi jingong godzilla karena udah tidak sanggup lagi gerak.

Setelah kejadian itu fajar tidak pernah di tempatkan buat cetak spanduk melainkan di tempatkan di mesin buat cetak kertas A3.

Sedangkan gue cemplung dimana-mana (hatiku senang) ,Gue bisa cemplung di tempat desain untuk ngobrol atau nanya-nanya tentang desain grafis, bisa cemplung di tempat cetak mesin Offset kalau banyak kerjaan di sana , Cemplung di mesin cetak spanduk dan Cemplung ke air di muka tempat gue magang .



Orang yang lumayan Tua ?

Gue belum tau semua nama pegawai di kerja di tempat gue magang, yang gue kenal cuman yaitu ka hasiem (si kampret) dan Orang yang lumayan tua.
Gue masih penasaran nama dari Orang yang lumayan tua ini. Dan misteri nama dari orang yang lumayan tua terpecahkan oleh pelanggan tetap dengan rambut ikal ,kulit sawo matang,memiliki tahi lalat di pipi (maaf berlebihan, efek kebanyakan liat info orang hilang).
Waktu itu pelanggan nyebut nama “hasann . . . hasan” dengan suara fals , Dan yang datang yang Orang yang lumayan tua itu. Dari hal tadi gue bisa menyimpulkan Orang yang lumayan tua berganti nama jadi Hasan (Orang yang lumayan tua itu = Hasan).

Gue dan kak Hasan tambah akrab . Gue jadi mudah panggil dia karena tau namanya. Usut punya usut ternyata Ka hasan ini pemimpin di Digital Printing. Setelah dapat kabar setengah tidak percaya itu ,gue ga pernah ngajak kak hasan buat Toss tangan lagi melainkan sungkep tunduk ke pemimpin.



Cerita Catatan kecil dari Magang ini gue pisah 2 bagian .. Dan tunggu yaks! Bagian 2 nya
Ciao!


14 comments:

  1. Ya iya lah ngga disambut, kecuali kamu pembeli di Indomaret atau Alfamart :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau gitu magang di indomaret atau alfamart aja ya ? ckck

      Delete
  2. Oke, ditunggu bagian duanya. Saya berharap kamu bisa lebih dekat dengan Orang yang Lumayan Tua. Mungkin di bagian dua, Orang yang Lumayan Tua udah jadi Orang yang Tua Banget Padahal Baru Kemaren Lumayan Tuaanya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha bisa jadi. tapi jgn diejek dung gitu-gitu bosku di tempat magang haha

      Delete
  3. baahahaha mentang-mentang kdmembaca, kena kk ke sana, kk padahi tu pang kwkwk
    btw kalau dibandingan lawan yg di muka, tuhaan mana di?

    jangan sampai part 2 aja, asti banyak yg asik gasan ditulus lagi haha

    ReplyDelete
  4. Jangan ak_--- ini rahasia kita aja ckck

    yang dimuka tuh lebih dari kata tua tuh apa yo?

    Rencananya mau bikin buku DAM jua nah versi sendiri whaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha bisabisaaa

      eh kalau sudah tuntung baca review lah di blog km DAM nya haha

      Delete
    2. Dit, typo mu parah kaleee -___-

      Delete
    3. diam aja ka rizqi. biar ka adit sadar sendiri haha

      Delete
  5. Jadi orang yang lumayan tua itu masih dipanggil "Ka"? Enggak dipanggil "Bapak" gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Orang yang lumayan tua ga mau di panggil bapak ,keliatan tua katanya (padahal emg tua wkwk)

      Delete
  6. Kelas 1 udah ada magang ? sekolah dimana ikm? :|

    ReplyDelete

Eitsss jangan buru-buru amat. Tinggalin jejak dulu disini! Buat penyemangat yang nulis~

Absurd di Twitter

About Blog

www.adifebrian.com adalah personal blog dari Adi Febrian seorang pelajar dengan hal-hal random yang di tulis di blog nya yang dia sebut sebagai digital diary's Selengkapnya

Fanspage